HOME
Home » Berita » AILA Indonesia : Pernikahan Beda agama Buat Rapuh Keluarga

AILA Indonesia : Pernikahan Beda agama Buat Rapuh Keluarga

Posted at July 14th, 2022 | Categorised in Berita

Kebahagiaan setiap keluarga, salah satunya dapat ditempuh dengan senantiasa menjaga keyakinan dan tradisi agama. Praktik-praktik ibadah yang dilaksanakan bersama-sama juga dapat menjadi jalan harmonisnya relasi diantara pasangan di dalam sebuah keluarga.

Menurut Olson, D., DeFrain, J., & Skogrand, L. (2010), agama juga mampu menjaga kestabilan emosi diantara pasangan dalam keluarga . Namun demikian kenikmatan dan ketenangan dalam melaksanakan ritual keagamaan idealnya hanya dapat dirasakan oleh pasangan dengan keyakinan yang sama. Akibatnya pasangan berbeda agama berpotensi besar menyebabkan rapuhnya keluarga

Pasangan yang berbeda agama kerap terlibat dalam konflik seiring meningkatnya keyakinan keagamaan masing-masing. Dengan bertambahnya usia pada umumnya setiap individu akan semakin religius.

Religiusitas seorang individu bersifat universal dan tidak hanya dialami oleh pemeluk agama tertentu saja. Tokoh Psikologi Perkembangan Elizabet B Hurlock dalam bukunya Developmental Psychology mengatakan bahwa seorang individu ketika memasuki usia 40-60 akan mengembangkan sikap, perilaku dan perhatian yang lebih besar kepada agama (Hurlock, 1953).

Pendapat ini sejalan dengan fenomena sosial yang kita temukan di masyarakat. Rumah-rumah ibadah akan diisi mayoritas jamaah dengan usia lanjut. Demikian juga kajian-kajian keagamaan lebih banyak dihadiri oleh jamaah yang sudah cukup usia dibandingkan remaja atau usia muda.

Konflik yang terjadi karena meningkatnya religiusitas diantara pasangan yang berbeda agama pada umumnya akan berakhir pada perceraian. Angka perceraian pasangan yang berbeda agama lebih tinggi dibandingkan pasangan seiman.

Lehrer dan Chriswick dalam Joanides (2004:93) pada tahun 1998 meneliti tingkat perceraian pasangan satu iman antara 13% sampai dengan 27% sedangkan pada pasangan beda agama angka perceraian mencapai 24% sampai dengan 42%.

Mengingat besarnya ancaman terhadap ketahanan keluarga, AILA Indonesia mengajukan permohonan sebagai pihak terkait terhadap Permohonan Pengujian Materiil Undang-Undang (UU) Perkawinan dalam Perkara Pengujian UU Nomor 24/PUU-XX/2022.

Permohonan pihak terkait diajukan langsung oleh ketua AILA Indonesia Rita Hendrawati Soebagio MSi dan kuasa hukum dari AFS & rekan, Nurul Amalia SH. MH sebagai Ketua Yayasan PAHAM Indonesia.

“Dalam beberapa kasus yang kami temukan di lapangan, terutama pengalaman pendampingan AILA Care menemukan realitas bahwa pasangan berbeda agama sangat sulit menemukan solusi dengan menjadi agama sebagai pertimbangan,” kata Rita HS, Ketua AILA Indonesia.

(Yons Achmad/Adabimagz.com)

No comment for AILA Indonesia : Pernikahan Beda agama Buat Rapuh Keluarga

Leave a Reply

Your email address will not be published.